Tragedi Serangan TPNPB OPM di Papua: 2 Anggota Polri Tewas di Ndeotadi

21/03/2024 By sukaitu@gmail.com 0

RedaksiBali.com – Pada tanggal 20 Maret 2024, Papua kembali dilanda Serangan TPNPB OPM setelah laporan mengejutkan datang bahwa 2 anggota Polri tewas di Ndeotadi, Papua. Penyerangan terhadap anggota Polri ini menambah daftar panjang insiden keamanan yang terus menghantui Papua, terutama setelah beberapa hari sebelumnya 2 anggota TNI juga menjadi korban penembakan di Puncak Jaya.

Kronologi dan Penanganan Pelaku

Menurut informasi yang tersedia, penyerangan terhadap 2 anggota Polri terjadi pada pagi hari sekitar pukul 08.00 WIT di pos polisi Ndeotadi 99, Distrik Baya Biru, Kabupaten Paniai, Papua. Kedua anggota Polri yang tewas adalah Bripda Arnaldobert Fhin J. V. Yawan dan Bripda Sandi Defrit Sayuri, yang bertugas di unit patroli pos polisi Ndeotadi 99.

Peristiwa tragis ini diketahui sebagai hasil serangan oleh anggota Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat – Organisasi Papua Merdeka (TPNPB OPM) saat kedua personel Polri sedang mengamankan helipad di wilayah tersebut. Serangan mendadak TPNPB OPM mengenai kedua anggota Polri tersebut, mengakibatkan korban jiwa.

Pendalaman terhadap pelaku penembakan dan kronologi pasti terkait aksi penembakan di lokasi pendulangan Ndeotadi 99 masih terus dilakukan. Dari dugaan sementara, penyerangan ini dilakukan oleh pasukan TPNPB OPM yang dipimpin oleh Aibon Kogoya, yang telah mengancam akan melakukan aksi penyerangan terhadap pos polisi Ndeotadi 99 sebelumnya.

Sebelumnya, pada tanggal 17 Maret 2024, TPNPB OPM juga melakukan penyerangan terhadap anggota TNI di Kampung Kulirik, Distrik Mulia, Kabupaten Puncak Jaya, Provinsi Papua Tengah. Serangan tersebut menewaskan satu anggota TNI dan merampas senjata militer.

baca juga ….

Penanganan Situasi Keamanan di Papua

Dalam menanggapi situasi ini, aparat keamanan terus melakukan langkah-langkah untuk menangani situasi keamanan di Papua. Upaya-upaya penegakan hukum dan penanganan terhadap pelaku serangan terus ditingkatkan guna mengembalikan stabilitas dan kedamaian di wilayah tersebut.

Insiden penyerangan terhadap anggota kepolisian dan TNI di Papua menyoroti kompleksitas situasi keamanan di provinsi tersebut, serta menegaskan perlunya langkah-langkah strategis yang lebih kuat dalam menangani konflik bersenjata di daerah tersebut. Kerjasama antar lembaga dan dialog yang konstruktif dengan pihak-pihak terkait diharapkan dapat membawa solusi yang berkelanjutan bagi Papua dan masyarakatnya.

Situasi keamanan di Papua perlu mendapatkan perhatian serius dari pemerintah pusat dan seluruh elemen masyarakat. Diperlukan upaya bersama untuk mencari solusi jangka panjang yang dapat mengakhiri konflik bersenjata dan memulihkan perdamaian di Papua.

Penting bagi aparat keamanan untuk terus meningkatkan koordinasi dan intelijen guna mencegah serangan-serangan serupa di masa mendatang. Selain itu, pendekatan yang holistik dan berkelanjutan juga diperlukan, termasuk pembangunan ekonomi dan sosial yang merata serta pemberdayaan masyarakat lokal.

Pemerintah juga harus menjaga komitmen dalam melindungi hak asasi manusia dan memastikan bahwa penanganan terhadap pelaku serangan dilakukan secara adil dan sesuai dengan hukum yang berlaku. Hanya dengan upaya bersama dan pendekatan yang komprehensif, Papua dapat mencapai stabilitas dan perdamaian yang berkelanjutan.