Terungkap Asal Usul Kapal Pengangkut Etnis Rohingya di Kuala Parek, Diduga Dulu Milik Warga Aceh

19/03/2024 By sukaitu@gmail.com 0

RedaksiBali.com – Sebuah cerita mengenai kapal pengangkut etnis Rohingya yang mendarat di pantai Kuala Parek, Aceh Timur, mengungkap kisah yang menarik sekaligus mengkhawatirkan. Kapal motor ini, yang kini berada di pantai Kuala Parek setelah membawa 137 etnis Rohingya pada tanggal 1 Februari 2024, ternyata memiliki sejarah yang cukup rumit.

Menurut keterangan dari Kapolres Langsa, AKBP Andy Rahmansyah, kapal motor tersebut diduga berasal dari kepemilikan warga Aceh. Namun, dalam perjalanannya, kapal ini ditangkap oleh Coast Guard India beberapa waktu lalu sebelum akhirnya disandarkan di pantai Kuala Parek. Hal ini menunjukkan bahwa meskipun berasal dari warga Aceh, namun perjalanan kapal ini telah berkelana jauh ke berbagai wilayah.

Perjalanan Etnis Rohingya dan Tantangan Mereka

Perjalanan etnis Rohingya sendiri juga merupakan kisah yang penuh dengan tantangan dan penderitaan. Kabur dari negaranya di Myanmar, mereka melintasi perbatasan menuju Bangladesh melalui jalur tidak resmi atau yang dikenal dengan jalur tikus. Di Bangladesh, mereka ditampung oleh agen penyelundup sebelum akhirnya berusaha masuk ke Indonesia tanpa izin resmi.

Dalam perjalanannya, kapal yang pertama membawa lebih dari seratus etnis Rohingya mengalami kerusakan di laut. Hal ini memaksa agen penyelundup dan nahkoda kapal untuk menukar kapal dengan yang lain. Informasi dari Kapolres Langsa menunjukkan bahwa meskipun kapal tersebut awalnya dimiliki oleh warga Aceh, namun pada saat ditangkap di India, bukan lagi warga Aceh yang menjadi nahkoda kapal.

Para penumpang, atau yang lebih dikenal sebagai warga Rohingya, harus membayar sejumlah uang kepada agen penyelundup untuk bisa diselundupkan ke Indonesia. Kisaran biaya yang harus mereka keluarkan cukup besar, sekitar 100.000 taka Bangladesh atau sekitar Rp 14.000.000. Uang tersebut digunakan untuk membiayai perjalanan mereka, termasuk untuk kebutuhan kapal dan kebutuhan hidup selama pelayaran.

baca juga ….

Penyelidikan dan Penangkapan Terkait Penyelundupan Manusia

Penyelidikan yang dilakukan oleh pihak berwenang akhirnya membawa kepada penangkapan tiga warga negara Bangladesh yang diduga terlibat dalam penyelundupan manusia. Mereka diduga sebagai pelaku yang membawa kapal tersebut hingga ke pantai Kuala Parek. Selain itu, satu agen penyelundup yang masih dalam pencarian juga ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus ini.

Kisah ini menunjukkan kompleksitas masalah penyelundupan manusia yang terjadi di wilayah Asia Tenggara, terutama terkait dengan etnis Rohingya yang merupakan salah satu kelompok yang paling rentan di dunia. Melalui upaya penegakan hukum yang tegas dan kerja sama lintas negara, diharapkan kasus semacam ini dapat dicegah dan korban dapat mendapatkan perlindungan yang layak sesuai dengan hak asasi manusia.

Perlindungan Hak Asasi Manusia dan Kerja Sama Lintas Negara

Masalah migrasi dan kejahatan lintas batas seperti penyelundupan manusia dan pelayaran gelap menjadi perhatian serius bagi negara-negara di wilayah Asia Tenggara. Keberadaan warga Rohingya yang mencari perlindungan di negara-negara tetangga menunjukkan kompleksitas kasus yang melibatkan pelanggaran hak asasi manusia.

Diperlukan kerja sama lintas negara untuk mengatasi masalah ini. Negara-negara di wilayah Asia Tenggara perlu meningkatkan koordinasi dan pertukaran informasi untuk mencegah penyelundupan manusia dan melindungi hak asasi manusia para korban. Selain itu, penegakan hukum yang tegas terhadap pelaku penyelundupan manusia juga menjadi hal yang penting untuk memberikan efek jera dan mencegah terjadinya kasus serupa di masa depan.

Dalam upaya ini, peran lembaga internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) juga sangat penting. PBB dapat memberikan dukungan dan bantuan teknis kepada negara-negara di wilayah Asia Tenggara dalam menangani masalah migrasi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Dalam kesimpulan, kasus kapal pengangkut etnis Rohingya di Kuala Parek, Aceh Timur, mengungkap kompleksitas masalah penyelundupan manusia dan pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di wilayah Asia Tenggara. Diperlukan kerja sama lintas negara dan penegakan hukum yang tegas untuk mencegah kasus serupa di masa depan dan memberikan perlindungan yang layak bagi para korban.