Megawati Berpotensi Tarik 7 Menteri PDIP dari Kabinet Jokowi: Hukuman Etik atau Kalkulasi Politik?

26/02/2024 By sukaitu@gmail.com 0

RedaksiBali.com – Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri, menghadapi prediksi untuk menarik kembali tujuh kader partainya yang menjabat sebagai menteri dalam kabinet pemerintahan Presiden Jokowi. Prediksi ini memunculkan spekulasi mengenai apakah langkah tersebut merupakan bentuk hukuman etik atau sekadar kalkulasi politik.

Menurut Pengamat Politik dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Ubedilah Badrun, Megawati kemungkinan akan menarik menteri PDIP sebelum berakhirnya masa pemerintahan Jokowi. Prediksi ini didasarkan pada sikap yang semakin tegas dari Jokowi yang tidak lagi menjadi bagian dari PDIP. Selain itu, bergabungnya Partai Demokrat dalam koalisi pemerintah juga menjadi faktor lain yang mempengaruhi keputusan Megawati.

Sebagai politisi senior, Megawati dikenal memiliki perhitungan matang sebelum mengambil keputusan. Ubedilah Badrun menegaskan bahwa jika PDIP menarik kader-kadernya dari kabinet, hal itu dapat diinterpretasikan sebagai hukuman moral terhadap Jokowi atas keputusan yang dianggap berseberangan. Namun demikian, Megawati sebelumnya telah menegaskan bahwa dia ingin menteri-menteri dari PDIP tetap bertahan di kabinet. Hal ini disampaikan dalam sebuah wawancara khusus di acara Rosi yang disiarkan Kompas TV sebelum hari pencoblosan Pemilu 2024.

baca juga ….

Meskipun Jokowi dianggap telah mengkhianati PDIP dengan langkah politiknya, Megawati menyadari tantangan dalam menggantikan menteri-menteri yang akan ditarik. Dia menyoroti sulitnya mencari calon pengganti yang memiliki kualifikasi dan kemampuan yang setara. Megawati juga menyoroti kemungkinan dampak negatif jika banyak menteri mundur, terutama jika penggantinya belum siap secara kompetensi.

Megawati menegaskan bahwa keputusannya akan selalu berpihak pada kesejahteraan bangsa dan negara. Baginya, yang terpenting adalah keberlanjutan kerja kabinet dan stabilitas pemerintahan demi kemajuan Indonesia. Dalam kurun waktu sisa masa pemerintahan Jokowi, Megawati berharap agar kabinet tetap fokus dan efektif dalam menjalankan tugasnya untuk kebaikan bersama. Dengan demikian, langkah politik yang diambil Megawati akan terus menjadi sorotan dalam dinamika politik nasional, sambil tetap mempertimbangkan kepentingan bangsa di atas segalanya.