OpenAI Akan Menjadi Toko Kelontong Digital untuk Kecerdasan Buatan

08/11/2023 By sukaitu@gmail.com 0

Bisnis kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) bakal tersentralisasi dalam waktu dekat. Pasalnya, pengusaha bisnis AI, Sam Altman yang juga CEO dari OpenAI akan menjadikan perusahaan yang dia miliki itu jadi toko kelontong digital buat aplikasi kecerdasan buatan. Jadinya OpenAI akan berfungsi sama seperti Google Play Store dan Apple App Store. OpenAI menjadi tempat di mana masyarakat bisa memilih kecerdasan buatan atau robot percakapan atau chatbot yang dibutuhkan. Disebutkan oleh The Washington Post toko kelontong tersebut bakal dinamakan GPT Store.

Hanya saja hingga saat ini rencana tersebut masih dalam cetak biru dari pemikiran Sam Altman. “Upaya ini merupakan salah satu cara agar AI bisa lebih masuk ke kehidupan masyarakat,” ujar Sam Altman dikutip Washington Post, Rabu (8/11/2023) ini. Pria yang membuat chatbot ChatGPT itu mengatakan saat ini produk kecerdasan buatan yang dia buat telah digunakan oleh 92 persen perusahaan-perusahaan yang masuk dalam daftar Fortune 500. Selain itu menurut dia sudah ada 100 juta orang yang aktif menggunakan ChatGPT. Hanya saja hal itu dianggap kurang karena saat ini ChatGPT masih belum begitu luas digunakan oleh masyarakat umum. Dari situlah dia terpikir untuk membuat GPT Store di mana berbagai aplikasi kecerdasan buatan bisa diakses oleh masyarakat.

baca juga :

Penampilan Terakhir Timnas Indonesia di Piala Dunia: Shin Tae-yong Maksimalkan Setiap Peluang

Operasi Besar: Pasukan Laba-laba TNI Obrak-abrik Markas Dedengkot OPM Undius Kogoya

Viral Ojol di Makassar Rela Antar Jenazah Bayi 53 KM Karena Keluarga Tak Mampu Bayar Ambulans

Serangan TPNPB-OPM di Kampung Timida: Incar Militer dan Milisi Indonesia

"Kami yakin kami akan memberikan alat yang tepat untuk melakukan hal-hal yang luar biasa," terang Sam Altman. Sementara Tech Crunch mengatakan bahwa ada perbedaan yang besar antara GPT Store dengan toko kelontong digital lainnya seperti Apple Play Store dan Google Play Store. Pasalnya di GPT Store masyarakat justru dilibatkan aktif tidak hanya untuk mengakses tapi juga mengembangkan berbagai aplikasi kecerdasan buatan yang tersedia di GPT Store. Kelebihan itu membuat aplikasi kecerdasan buatan diyakini jadi lebih mudah dipahami oleh masyarakat.

"Konsep bisnis yang dilakukan oleh Google dan Apple sepertinya ditiru oleh OpenAI.Tentu saja dengan niatan untuk memasyarakatkan AI," sebut Tech Crunch.

video terkait :

Siplah Umah IT
Umah IT
adaru bhumi